Sunday, June 14, 2009

SERAKAHNYA NAFSU.


SERAKAH NYA NAFSU.

Semasa kecilku,aku adalah anak yang pendiam dan selalu disayangi. Adakalanya aku di manjakan,maklum2 aje lah lagi kiut katakan.Umur pula masih mentah lagi.Banyak yang aku tidak ketahui tentang sekeliling ku.Jiran2 sekampung pula memang mengenali antara satu sama yang lainnya.Bak kata dah di anggap sekampung nih dah macam adek beradek dan bersaudara.

Jadi..pada suatu ketika,Kedua2 orang tuaku ingin berpergian,tidak ketahui kemana..tanpa membawa ku bersama.Lalu aku di tinggalkan dan ditumpangkan bersama seorang jiran di sebelah. Jiran sebelah rumahku ini,padamulanya memang lah baik.Aku memnangilnya dengan tiakan kak Siela aja.Kak siela ni cantik orangnya,berambut panjang dan manis..jika di lihat keseluruhan susuk tubuhnya. Dan pasti pemuda2 kampung akan meleleh airliuh..dan ingin mendampinginya.

Sedang aku berehat2 di beranda luar rumah,tiba2 aku di panggil oleh kak Siela,
dengan nada suara yang begitu lembut dan seperti memukau.!Adi..sini dek"sambil memangilku ke kamarnya.Akak Siela nak minta Adi tolong bantu akak sekejap la,boleh ya?aku hanya mendiam diri tanpa menjawab soalan2 kak Siela. Setibanya kak Siela membawaku memasuki kamar tidurnya.aku di belai2 ..di sayang2..di cium2nya aku,boleh di katakan habis seluruh badanku di di pegangnya,sehingga tempat2 sulitku di sentuhi,sehingga naik menengang seperti rocket mercun. Kerena ketakutan..aku hanya mendiamkan diriku sambil menutup mata tanpa mengeluarkan suara apapun.

Dan kelihatannya,kak Siela begitu rakus sekali,dan memuaskan nafsu berahinya. Sekejap2 kak Siela menyuruh aku menindihnya dari atas tubuhnya yang montok gebu dan puteh. Sambil menindih aku di suruh meramas2 buahdada nya,dan sambil2 di suruh aku bermain2 dengan puting teteknya. Aku hanya menganguk dan melayankan saja kehendaknya,tanpa sebarang objecktion.

Lalu kelihatan,kak Siela pun mengambil suatu benda yang panjang seprti plastik getah,dan di masukan benda tu kedalam lubang pintu faraj kak siela.
Aku terpaku..seketika,seperti orang tonggong,hanya dapat melihat di mana kak Siela lakukannya sendiri.di cucuk, di tarek,di cucuk lagi dan di tarek lagi...begitu seterusnya,dengan alunan suara yang manja dan kesedapan.
Dan kak Siela,menyuruh aku tolong melakukan itu kapadanya.Kak Sielapun memegang tanganku dan menyuruh aku tolong melakukan untuknya berkali2,sehingga lah suatu cecair air seperti gula..meleleh di lubang pintu faraj..dan dengan nada lembut,kak siela menyebut...Aghhhhh!!aghhhh!!aghhhh!... mata kak Siela seperti tak boleh buka,sambil tersenyum,dan mengucapkan terimakasih kapada ku. Dan kak Siela memberi upah kapada ku berupa aiskrim,dan menyatakan akak Cayang ngan Adi..sambil lagi menyonyot aiskrim,terdengar suara ibuku,memangil namaku. Ibu menjemputku pulang,dan kak Siela mencium aku dipipi sambil mengatakan nanti datang main2 di rumah kakak Siela lagi ya?Lantas akupun pulang kerumah bersama ibu.Itulah kisah Serakahnya Nafsu kak Siela.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment